Jumat, 15 Juli 2011

Konferensi Khilafah di Amerika Serikat: Islam Gantikan Komunisme Sebagai Musuh Utama bagi AS

Konferensi Khilafah Amerika
Suara Pembebasan. Sebuah kelompok Islam radikal yang mengaku kehadirannya di hampir 50 negara begitu yakin dapat membantu membangun pemerintahan Muslim global atau Khilafah yang rancangan konstitusinya telah didistribusikan selama konferensi baru-baru ini di luar Chichago.

Demikian tulis Steven Emerson dalam situs www.algemeiner.com baru-baru ini menanggapi Konferensi Khilafah dengan tulisannya yang berjudul, "Hizb ut-Tahrir: Islam telah Menggantikan Komunisme sebagai Musuh Utama AS". Ia melanjutkan bahwa seruan tersebut menyerukan hukuman mati bagi para murtadin, serta menciptakan sebuah departemen pemerintah yang didedikasikan untuk jihad.

Pada tanggal 26 Juni, Hizbut Tahrir mengumpulkan lebih dari 300 orang di sebuah ballroom Doubletree Hotel. Ia menulis bahwa HT merupakan gerakan internasional yang berjuang untuk mendirikan sebuah negara Islam global, Khilafah. Ia berusaha untuk menghubungkkan secara paksa organisasi yang anti kekerasan ini dengan sesuatu yang tidak ada kaitannya dengan HT.

Ia menulis lagi, bahwa dalam konferensi tersebut, para aktivis menggambarkan bahwa Islam sebagai satu-satunya kekuatan nyata di dunia berdiri di hadapan AS dan Barat. Reza Imam, yang menjabat sebagai Juru Bicara organisasi, mengatakan bahwa sekarang, dengan era Soviet Komunisme telah pergi, Barat dihadapkan dengan ancaman Islam.

"Dan mereka melihat kembalinya Islam," ia memperingatkan. "Dan ini, saudara-saudariku, mengguncang singgasana. Musuh Islam melihat munculnya kembali kebangkitan Islam, dan mereka mengetahui apa artinya dan mereka tahu apa artinya bagi kebijakan mereka," kata Imam.

Dalam konferensi tersebut, para aktivis HT mendistribusikan brosur-brosur yang merinci bagaimana negara Muslim tersebut diatur. Dokumen ini "untuk dipelajari oleh kaum Muslim saat mereka sedang bekerja untuk mendirikan Negara Islam yang akan mengemban dakwah Islam ke seluruh dunia," katanya.

Dokumen tersebut akan memerintah "Negara Islam di dunia Islam" dan tidak menargetkan pada masing-masing negara.

Pamflet, berjudul "Struktur Negara Khilafah: Pengantar Konstitusi," berisi grafik yang menggambarkan bagaimana pemerintah Khilafah akan berfungsi bersama dengan rancangan konstitusi.

Kelompok ini percaya bahwa revolusi tahun ini di Mesir, Tunisia, Libya, Yaman, Suriah dan negeri-negeri Muslim lainnya menawarkan kesempatan untuk membuang belenggu kolonialisme Barat.

"Tidak ada lagi orang Muslim yang takut dengan para rezim yang menindas mereka," membaca sebuah selebaran konferensi yang muncul di situs HT. "Apakah dunia Muslim akan membersihkan diri dari campur tangan kolonial Barat? Apakah peristiwa ini sebab penerapan Islam dan pembentukan Khilafah?"

Imam mengatakan bahwa bagi Barat, garis depan dalam perjuangan melawan Islam adalah memastikan bahwa "tiran" di dunia Islam tetap berkuasa. Pembicara menyebutkan diktator Suriah Bashar Assad, Libya Muammar Gaddafi, Otoritas Palestina Mahmoud Abbas, Kepala Staf Angkatan Darat Ashfaq Pervez Kayani sebagai contoh dari pemimpin Muslim yang harus diganti.

Tentara Pakistan mengumbukan bulan lalu bahwa mereka telah menangkap Brigadir Ali Khan dan empat mayor dalam penyelidikan infiltrasi Hizbut Tahrir dari militer di sana. Khan, ditugaskan ke Markas Besar Angkatan Darat di Rawalpindi, adalah pejabat paling senior militer Pakistan diketahui telah ditangkap karena dituduh terlibat dengan Hizbut Tahrir.

Dalam konferensi Hizbut Tahrir Amerika tersebut juga, para pembicara menyerang Presiden Obama sebagai musuh umat Islam. "Obama mengunjungi Timur Tengah dan penguasa kaum Muslim kami terburu-buru untuk berjabat tangan yang masih berdarah. Mereka mengirimkan tentara mereka untuk menari baginya," kata salah seorang pembicara. "Mereka menggelar karpet merah untuk menyambut takng jagal Irak".

Di bawah naungan Khilafah, kaum Muslim tidak akan dipaksa untuk "hidup di bawah "Syeikh Obama" atau Assad atau Erdogan dipercaya" tetapi di bawah kekuasaan Islam, seorang pembicara yang diidentifikasi sebagai Abu Atallah menyatakan.

Para penguasa Timur Tengah "dan tuan-tuannya di Barat" telah "terguncang hingga dalam," kata Reza Imam, menunjuk pada pernyataan mantan Presiden George W. Bush dan Donald Rumsfeld yang memperingatkan bahaya yang ditimbulkan oleh pembentukan Khilafah.

"Mereka melihat kerja keras mereka yang dibatalkan," katanya. "Ini seperti kejadian, menakutkan bagi mereka, bahwa Muslim ingin bersatu di bawah Islam".

"Kriminal bagi mereka," kata Imam lanjutnya. "Dan inilah sebabnya singgasana mereka terguncang. Mereka diteror oleh hal ini, hanya kaum Muslim ingin menaati Allah".

Steven Emerson menulis bahwa HT berjuang untuk mendirikan kembali Khilafah yang telah hilang sejak Kekaisaran Ottoman dihapuskan oleh pemimpin Turki Kemal Ataturk pada tahun 1924.

Setelah itu, "masalah-masalah kita akan hilang dan kekuatan setan akan mundur," kata Abu Atallah dan menambahkan bahwa sekali lagi Khilafah didirikan, Masjid al-Aqsa di Yuressalem "akan diambil kembali dari tentara salibis (Israel)."

Para peserta menanggapi dengan antusias serangan atas AS dan mengutip tulisan dari penulis Patrick Buchanan mengambarkan Islam sebagai kekuasaan dan Barat menurun, pembicara berhenti sejenak dan lagi disambut dengan takbir. Para pembicara dan peserta serta merta meneriakkan "Allahu Akbar".

Sebab revolusi hari ini di dunia Arab, Barat "gemetar ketakutan, seperti yang seharusnya," kata salah seorang pembicara. "Peluru tidak cocok bagi kekuatan umat ini".

Demikianlah, Amerika Serikat sendiri tak mampu menghentikan seruan penegakkan Khilafah Islamiyyah di negerinya sendiri. Sungguh sangat memalukan bila di negeri kaum Muslim, para penguasa yang telah menjadi boneka Amerika malah berusaha menghentikan seruan Khilafah seperti di Pakistan dan Bangladesh.

Sungguh, semua upaya tak akan berhasil menghentikan seruan umat hingga Khilafah benar-benar menaungi dunia dan di saat itulah, Islam sebagai rahmat bagi semesta alam akan terbukti secara nyata. Insya Allah, semakin dekat. [GP]

Artikel yang berkaitan



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...